Haruskah menerima pacar apa adanya?

Tuesday, May 28, 2013

Haruskah menerima pacar apa adanya? Galau Cerdas


 Hari ini lagi-lagi gw berantem dengan pacar ggw. Kata orang bijak, kita harus mengalah. Gw sering ngelakuin kayak gini buat doi. Pacar gw ini peminum dan kuliahnya juga tak beres, masih mending kalau dia punya aktivitas bermanfaat dan mengakibatkan kuliahnya tidak konsen. Kata orang bijak lagi, kita sebagai pacarnya harus memberikan dukungan, perhatian dan mengajak doi untuk berubah. Gw udah sering melakukan tapi kenyataannya, pacar gw tetep aja tiap malam ke clubbing dan bolos kuliah.


  Salah satu hobi gw adalah ngetwit dan salah satu akun twitter pernah ngetwit gini, “Terima pacar apa adanya, bukan ada apanya”. Gw nggak pernah nuntut atau manfaatin doi, apa yang gw lakukan dan inginkan juga demi dirinya sendiri. Gw jadi bener bener bingung, kok gw nurutin malah bikin gw galau ya? Kenapa gw nggak bisa ngelepas doi karena gw sayang banget dan gw udah berjanji sama diri gw untuk serius sama pacar gw sampe gw nikah dan punya anak serta cucu (amien). Perjalanan gw untuk menuju tahap serius membuat diri gw semakin sedih, tapi berhubung dia nggak selingkuh dengan cewek lain ya gw masih terus lanjutin. Kalau dia ternyata selingkuh, gw harus ninggalin dia dan cari cowok yang setia.


  Sebelum gw berpacaran, gw memiliki kriteria cowok yang pantas mendapatkan gw, tapi kenyataannya gw hanya ngedapetin 50% dari doi. Apa sobat gapcer juga memiliki kriteria sebelum berpacaran dengan pacar yang sekarang? Kira-kira berapa persen sobat gapcer bisa dapatkan? Haruskah gw menerima sisanya yaitu 50%, apa adanya dengan tulus dan ikhlas sedangkan gw sendiri suka sedih? Untuk sekarang gw aja dapat 50% berasa sedih banget, gimana kalau dibawahnya ya? Lalu berapa minimal persen yang harus kita bisa dapatkan? Karena rada susah kalau mau dapetin 100%, kan nggak manusia yang sempurna. Hmmm, teman gw yang hubungannya awet sampe sekarang ternyata memiliki 80%. Buat sobat gapcer yang awet sama doi, berapa persen? Kata orang, kalau kayak gini terlalu memilih dong? Tapi ya mendingan kita memilih pasangan yang pantas sama kita daripada nantinya kita terima apa adanya lalu kita dibutakan sama cinta apa lagi kalau serius dan menjadi pasangan suami istri, apa nasibnya keluarga kita nanti? Semoga sobat gapcer memiliki tingkat 80% agar kemungkinan galaunya lebih sedikit.
Share this article :

1 comment:

Terimakasih Atas Komentar Anda, Semuanya Akan Saya Balas Dengan Backlink Gratis Di Blog Doffolow Saya,, Tapi Ingat Berkomentarlah Dengan Sopan Dan Wajar,,, Salam hangat Segitiga Ilmu...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Support : Segitiga Ilmu | Getaran Ilmu | Bang Tomo
Copyright © 2012. Segitiga Ilmu - All Rights Reserved
Created By Creating Website | Modified SnowClift
powered by Blogger